Ketua DPD RI Serap Aspirasi Pelaku Pariwisata, Pertanian dan UMKM Bali

Heri Abdullah
06/11/2021, 20:38 WIB
Last Updated 2021-11-06T13:39:10Z
TABANAN
- Ketua DPD RI, AA LaNyalla Mahmud Mattalitti, menyerap sejumlah aspirasi dari pelaku pariwisata, pertanian dan UMKM saat melakukan kunjungan ke Puri Agung Tabanan, Bali, Sabtu (6/11/2021). Acara tersebut difasilitasi Badan Promosi Pariwisata Daerah (BPPD) Kabupaten Tabanan. 

Hadir dalam pertemuan itu perwakilan dari BPPD Tabanan, HIPMI Tabanan, Duta Petani Milenial Kabupaten Tabanan, Dekan Fakultas Pariwisata Universitas Udayana, PHRI Tabanan, Asosiasi Penerbangan dan sejumlah tokoh lainnya. 

Dekan Fakultas Pariwisata Universitas Udayana, I Nyoman Sunarta berkisah, sebelum pandemi, Pulau Bali melakukan pembangunan besar-besaran di sektor pariwisata tanpa kendali. 

"80 persen kami mengandalkan sektor pariwisata. Sebelum pandemi kami leha-leha, kami melakukan eksploitasi berlebihan," kata Sunarta. 

Hingga akhirnya aktivitas terpaksa terhenti akibat pandemi. Hal itu berdampak besar bagi Pulau Bali. 

"Sekarang, Tabanan pada posisi sudah sangat terpuruk karena itu. Wisatawan asing tak kunjung datang karena mengalami hal sama di negaranya," papar dia. 

Untuk itu, Sunarta menilai sudah saatnya masyarakat Bali kembali kepada dasar jati diri mereka. 

"Kita kembali ke tradisi, adat dan budaya yang merupakan modal dasar kita dalam menarik wisatawan," ujarnya. 

Duta Petani Milenial Kementerian Pertanian di Kabupaten Tabanan, Kadek Surya Prasetya Wiguna, meminta LaNyalla ikut mendorong agar anak-anak muda mau menekuni sektor pertanian.

"Kami ingin DPD RI ikut mendukung agar kita kembali kepada pertanian dan mendorong anak-anak muda menggeluti pertanian," harap dia. 

Ia juga meminta agar LaNyalla ikut mendukung Bali sebagai pulau organik. Salah satunya dengan melakukan sertifikasi organik.

"Itulah cara kami bersaing dengan sektor pertanian di daerah lain," katanya. 

Kadek juga meminta agar LaNyalla ikut membantu UMKM bisa menembus pasar ekspor. 

"Banyak produk UMKM layak ekspor tapi mereka tak memiliki saluran. Mohon Ketua DPD RI memfasilitasi," harap dia. 

LaNyalla sendiri dengan senang hati menerima masukan dan aspirasi tersebut. Ia berkomitmen penuh untuk mendukung sektor pariwisata, pertanian dan UMKM.

"Selain adat dan budaya, saya juga concern terhadap sektor pariwisata, pertanian dan UMKM," ujarnya. 

Senator asal Jawa Timur itu juga berkomitmen untuk ikut mendorong pertumbuhan petani milenial dan mendorong agar UMKM bisa berorientasi ekspor. 

"Penumbuhan petani milenial dan UMKM berorientasi ekspor memang harus menjadi perhatian kita bersama," katanya.

Dalam kegiatan itu, LaNyalla turut didampingi sejumlah senator, di antaranya Bambang Santoso dan Anak Agung Gde Agung (Bali), Ahmad Bastian (Lampung), Fachrul Razi (Aceh), Andi Muh Ihsan (Sulsel), Erlinawati (Kalbar), Andi Nirwana (Sultra), Ahmad Kanedi (Bengkulu), Angelius Wake Kako (NTT). 

Turut mendampingi Sekjen DPD RI Rahman Hadi, Staf Khusus Ketua DPD RI Sefdin Syaifuddin, Deputi Administrasi DPD RI Lalu Niqman Zahir, Ketua Harian MAKN Eddy S Whirabumi, Sekjen MAKN Raden Ayu Yani Wage Sulistyowati Koeswodidjoyo dan Ketua Pokja Kerajaan Nusantara Yurisman Star. 

TrendingMore